Tertarik Punya Kendaraan atau Mobil Listrik, Apa Saja Sih Jenisnya?

Setidaknya ada 4 jenis utama kendaraan listrik (EV): Battery Electric Vehicle (BEV), Hybrid-Electric Vehicle (HEV) dan Plugin Hybrid-Electric Vehicle (pHEV) dan Kendaraan Listrik Hybrid ringan.

Jika Anda mencari rinciannya lebih mendalam tentang setiap jenis kendaraan atau mobil listrik, maka panduan praktis kami di bawah ini dapat membantu:

1. Battery Electric Vehicle / Kendaraan Listrik Baterai (BEV)

Kendaraan listrik baterai (BEV) mungkin merupakan kendaraan listrik ‘yang benar’ di mana satu-satunya penggerak berasal dari listrik. Baterai kendaraan listrik menyimpan listrik on-board dengan baterai berkapasitas tinggi.

Daya baterai ini digunakan untuk menjalankan semua kelistrikan on-board juga karena motor listrik sebagai penggerak utama. Kendaraan listrik baterai ditenagai oleh listrik dari sumber eksternal seperti stop kontak atau stasiun pengisian kendaraan listrik khusus.

2. Hybrid-Electric Vehicle / Kendaraan Listrik Hybrid (HEV)

Kendaraan listrik hybrid memiliki sistem penggerak dua bagian: mesin berbahan bakar standar dan penggerak listrik. Kendaraan listrik hybrid mengandung semua komponen baik mesin pembakaran (ICE) dan kendaraan listrik. Mesin ICE, tangki bahan bakar, transmisi juga termasuk sebagai baterai dan motor listrik.

Baca Juga

Mobil Listrik VS Mobil Hybrid!Manakah yang Lebih Efisien?

Beberapa kendaraan yang diklasifikasikan sebagai HEV mungkin hanya memiliki sedikit motor dan sistem baterai untuk mendorong kendaraan pada kecepatan rendah. HEV lain mungkin memiliki mesin bahan bakar yang lebih kecil dan penggerak listrik yang relatif lebih besar.

Dengan apapun kendaraan digerakkan, baik oleh bahan bakar standar atau tenaga listrik, kita perlu menentukan merek dan model kendaraan dengan tepat. Di semua kendaraan listrik hybrid, satu-satunya sumber energi adalah bahan bakar, energi listrik digunakan secara sekunder melalui alternator atau pengereman regeneratif.

3. Plug-in Hybrid-Electric Vehicle / Kendaraan Listrik Hybrid Plug-in (pHEV)

Kendaraan listrik hybrid plug-in (pHEV) hampir mirip kendaraan listrik hybrid penuh, yang membedakan adalah proporsi energi yang lebih besar untuk menggerakkan kendaraan adalah listrik, bukan bahan bakar standar.

Kendaraan ini memiliki penggerak listrik dan kapasitas penyimpanan baterai yang lebih besar daripada kendaraan listrik hybrid standar dan juga dilengkapi dengan mesin pembakaran (bensin/diesel) yang lebih kecil.

Kendaraan dimaksudkan untuk berinteraksi dengan mesin bahan bakar ketika listrik baterai hampir habis atau untuk menukar drivetrain listrik ketika lebih banyak daya diperlukan. Karena pHEV sering diisi ulang dari stop kontak, dimungkinkan untuk menggerakkan sepenuhnya dengan energi listrik.

4. Mild Hybrid Vehicle / Kendaraan Hybrid Ringan

Sebuah kendaraan hybrid ringan berarti sumber listrik yang menggerakkan roda dibatasi. Mobil biasanya tidak akan berjalan dengan tenaga listrik saja, tetapi motor listrik kecil sering kali tidak mengisi celah tersebut. Sistem ini lebih murah daripada model hybrid penuh, tetapi memiliki manfaat yang jauh lebih kecil dari segi emisi.

Originally posted 2021-07-08 16:19:50.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.