Kendaraan Khususnya Mobil Listrik Memiliki Banyak Kekurangan, Adakah Alternatif Lain?

Elon Musk dengan mobil listriknya membuat revolusi nyata di industri otomotif, kontroversi tentang kendaraan listrik belum juga surut. Para skeptis cenderung mengajukan argumen berikut terhadap elektrifikasi massal kendaraan ringan:

• Dengan mempertimbangkan pembangkitan listrik dan produksi baterai, kerusakan lingkungan dari transportasi listrik tidak kurang, jika tidak lebih, daripada dari transportasi dengan mesin pembakaran internal;

• Untuk mengisi ulang satu miliar (dengan jumlah bensin dan solar saat ini) mobil listrik, kapasitas pembangkit listrik modern tidak cukup;

Stok litium, kobalt, nikel, dan bahan mentah lainnya yang digunakan dalam produksi baterai terbatas, dan tidak akan cukup untuk transisi universal ke kendaraan listrik.

Ketiga keberatan tersebut memiliki dasar yang kuat dan layak untuk dipelajari secara mendetail. Lusinan penelitian telah dikhususkan untuk pertanyaan pertama dengan kesimpulan yang bertentangan dan banyak keberatan.

Pembahasan Argumen Pertama

Salah satunya adalah laporan US Congressional Research Service, yang diterbitkan pada 16 Juni 2020. Ia berpendapat bahwa dari sudut pandang gas rumah kaca, produksi kendaraan listrik 1,3-2 kali lebih berbahaya, namun alat-alatnya lebih ramah lingkungan – oleh karena itu, dengan mempertimbangkan seluruh siklus hidupnya, emisi rumah kaca yang dihasilkan dari kendaraan listrik lebih sedikit.

Rasio ini sangat tergantung pada bahan bakar yang digunakan di pembangkit listriknya. Ini bisa berupa batubara kotor, gas yang tidak terlalu kotor, atau listrik bersih secara teoritis dari pembangkit listrik tenaga nuklir dan hidroelektrik.

Baca Juga

Bahan Bakar Fosil, Sumber Daya Alam Seharusnya Digunakan Untuk Menghasilkan Listrik

Dampak kesehatan dan lingkungan dari produksi baterai, menurut laporan itu, pada tingkat teknologi ekstraksi dan pemrosesan modern, melebihi produksi mobil tradisional.

Tetapi bahkan di sini, dalam seluruh siklus hidup kendaraan listrik, ada ketergantungan yang jelas pada teknologi untuk produksi dan pembuangan baterai, siklus hidupnya, dll. Oleh karena itu, jawaban yang jelas untuk pertanyaan tentang keramahan atau bahaya lingkungan dari suatu kendaraan listrik sama sekali tidak ada karena ada terlalu banyak faktor yang tidak pasti dan dapat berubah.

Pembahasan Argumen Kedua

Sebuah studi terpisah dapat dikhususkan untuk pernyataan kedua, dengan penilaian arus dan volume listrik yang dibutuhkan, siklus harian konsumsinya (pada malam hari, sebagian energi dihasilkan menganggur – mengapa tidak menggunakannya untuk mengisi ulang mobil), dinamika pertumbuhan, dll.

Tapi saya tidak melihat banyak gunanya mempelajari masalah ini secara mendalam – seperti yang dikatakan Jeff Bezos, konsumsi energi tumbuh sebesar 3% per tahun – yaitu dua kali lipat setiap 25 tahun. Dengan atau tanpa kendaraan listrik, manusia bagaimanapun juga harus meningkatkan pembangkitan listrik dan mencari sumber alternatif untuk itu.

Pembahasan untuk Argumen Ketiga

Yang paling sulit dan relevan, adalah pernyataan ketiga – fakta bahwa sumber daya bahan baku yang digunakan dalam baterai terbatas, tidak ada keraguan. Tapi di sini Anda juga bisa mengajukan keberatan – bagaimana dengan minyak dari mana bensin dan solar dibuat? Menurut para ahli, cadangan dunia akan tetap ada selama sekitar 50 tahun – lalu apa? Gas, biofuel, dan hidrogen belum banyak digunakan dan sejauh ini belum menginspirasi banyak optimisme.

Sementara itu, bahkan dengan elektrifikasi penuh untuk mobil, bus dan truk, bahan bakar dari minyak tetap sangat diminati di transportasi udara dan laut, rudal, dan peralatan militer berat. Transportasi menyumbang kurang dari setengah konsumsi minyak dunia. Jika demikian, bukankah lebih baik untuk mulai mengurangi konsumsi minyak sekarang dengan menyetrum mobil, bus, dan truk?

Tentu saja, dapat dikatakan bahwa dengan naiknya harga minyak, menjadi lebih menguntungkan untuk mengekstraksi cadangan yang sulit diperoleh kembali, minyak serpih, dll. Tetapi hal yang sama dapat dikatakan tentang logam.

Dalam hal ini, logam memiliki keuntungan:

Jika bensin di mesin habis terbakar, maka baterai dapat didaur ulang. Tahun lalu, mantan CTO Tesla, Jeffrey Brian Straubel mendirikan Redwood Materials untuk melakukan ini.

Dan menurutnya, biaya ekstraksi logam dari barang elektronik bekas bahkan lebih rendah dari total biaya ekstraksi logam dari lapangan. Menurut Straubel, meroketnya permintaan baterai lithium-ion pada akhirnya akan mengarah ke pasar daur ulang yang akan menelan biaya “ratusan miliar” dolar per tahun (dikutip oleh Forbes).

Dan tentu saja, jangan lupa tentang banyak keuntungan dari kendaraan listrik.

Bagaimanapun juga, pawai kemenangan kendaraan listrik terus berlanjut, dan berbagai pembuat mobil dan negara mengumumkan pengabaian mesin pembakaran internal di masa depan, satu demi satu.

Menurut riset terbaru (April 2021) dari Boston Consulting Group, pangsa kendaraan listrik dalam penjualan global akan mencapai 45% pada tahun 2035. Jenis mobil penumpang lainnya akan didistribusikan sebagai berikut: hidrogen – 1%, hibrida – 43%, bensin – 11%.

Dengan demikian, penyebaran kendaraan listrik dan perpindahannya dari kendaraan bensin dan diesel tampaknya tidak dapat diubah. Ini berarti bahwa sekarang kita perlu memberikan perhatian maksimal pada masalah daur ulang dan pembuangan baterai.

Namun kepedulian terhadap lingkungan tidak terbatas pada hal ini, pengembangan transportasi umum, taksi, dan car sharing juga sama pentingnya. Dengan pendekatan yang tepat, Anda dapat mengurangi permintaan mobil konvensional di negara-negara kaya dan secara bertahap memenuhi permintaan mobil listrik di negara-negara kaya, untuk menjaga jumlah mobil tetap dalam satu miliar unit.

Autopilot (dengan larangan orang mengendarai kendaraan) dan taksi menggunakan sopir robot dapat memainkan peran penting dalam mengurangi permintaan mobil penumpang.

Originally posted 2021-07-05 15:01:23.

1 Komentar

  1. Pingback: Mobil Listrik VS Mobil Hybrid!Manakah yang Lebih Efisien?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.